ASI ( Air Susu Ibu )

– more fresh… HEALTHIER and free –

Menyendoki ASI

From: heruyaheru
To: sehat@yahoogroups.com
Sent: Thursday, March 30, 2006 10:39 AM
Subject: [sehat] menyendoki ASI

ternyata susah juga ya memberi ASI lewat senok. beberapa kali anak saya
tersedak. berbahaya ga ya kalo paai sendok gini? tapi pake dot juga
susah, nakku gak mengenali dot nih....
salam
heru

Jawab :

From: trinovi
To: sehat@yahoogroups.com
Sent: Thursday, March 30, 2006 7:34 PM
Subject: [sehat] Re: menyendoki ASI

Pak Heru...
Hebat dong bayi-nya nggak ngenali dot🙂 Awal Nat dikasih ASI pake
sendok jg susah pak, tapi begitu mulai lancar, malah ganti yg
nyendoki yg keteter =)

Pelan2 dan sedikit2 saja isi tiap sendoknya pak... kalau jam terbang
udah lumayan, ditambah lagi isinya...
BTW, salut deh pak liat support pak Heru untuk ASI eks.

Good luck ya pak!

-Ria

From: segaintil
To: sehat@yahoogroups.com
Sent: Friday, March 31, 2006 12:05 AM
Subject: [sehat] Re: menyendoki ASI

Saya jadi ingat waktu baru melahirkan bayi. Karena ASI gak keluar ya
terpaksa pakai susu formula. Saat sudah mulai besar (umur setahun)
sengaja minum dot saya kurangi, yaitu menggunakan gelas yang ada
muncungnya. Awalnya dia gak bisa, karena engga mengenal apa namanya
minum tanpa harus ngenyot seperti menggunakan dot. Sebab saya lihat
pipinya kok malah ngenyoti muncungnya gelas.

Waktu dia umur satu setengah tahun, dia masuk day care. Disana
minumnya menggunakan sedotan limun. Ternyata dia ya gak bisa minum
sebab, otot mulut & pipinya pasrah nunggu air masuk seperti kalau
sedang minum pakai muncungnya gelas....

Itulah bayi dan anak. Saat masih bayi refleks yang dia punyai adalah
ngenyot puting susu ibu, jadi para nurse/perawat bayi pun kalau
memberi susu menggunakan dot yang seperti puting susu ibu. Gak ada
kan waktu kita di rumah sakit diajarinya memberi minum pakai sendok,
karena refleksnya memang ngenyot. Apapun yang kita masukkan mulutnya
seperti misalnya ujung jari kita pasti akan segera dia enyot.

Apa sendoknya gak langsung dienyot juga? Hehehe...

Salam,
Julia

From: Riastuti, Trinovi
To: sehat@yahoogroups.com
Sent: Friday, March 31, 2006 11:02 AM
Subject: RE: [sehat] Re: menyendoki ASI

Ibu Julia,

Setelah membaca tulisan ibu saya baru ingat sekarang, memang benar yg
ibu katakan, awal disendoki, Nat (9 bulan) jg langsung ngenyot
sendoknya, mungkin karena ini juga acara menyendoki asi jd sukses🙂
dia nggak tersedak, krn asi yg disendokin tidak kita masukan ke dalam
mulut, tapi tunggu dia menyedot sendiri. Lepas dr 4 bulan, Nat mulai
minum dr dot😦 karena dia nggak sabar lagi kalau disendoki, tapi mulai
sebulan lalu dia jg sudah mahir menggunakan sedotan, tidak hanya sedotan
pendek (spt sedotan untuk air mineral kemasan gelas), tapi juga sedotan
panjang...

Memang anak itu unik ya....

-Ria

From: Dayu Agung Anggraini
To: sehat@yahoogroups.com
Sent: Friday, March 31, 2006 12:13 PM
Subject: RE: [sehat] Re: menyendoki ASI

Jangan pantang menyerah pak heru,
Pengalaman saya dengan sendok ini terjadi saat saya mulai bekerja di
bulan ke 3 setelah melahirkan,
Memang harus sabaarrr banget ngadepinnya...kita yang sabar...ehh
dedeknya yang gak sabar..he...he..
Si kecil sekarang 2.5 thn, dulu gak mau namanya dot...baru ditempelin ke
bibirnya udah meleng...,lalu dicoba dengan sendok..
Berhasil tapi lama2 kasian juga karena sering nangis,...lapar dan harus
pelan2 minumnya...
Alhamdulillah sih jarang tersedak karena tiap kali minum saya posisikan
si kecil tidak dalam keadaan tidur (1/2 tidur dan duduk),bisa dipangku
atau ditaruh di car seat
Karena kasian Akhirnya saya akalin...ASI saya taruh botol terus, dot nya
saya ganti dengan dot yang buat minum Jus..yang moncongnya
lancip...(kaya moncong training cup)
Berhasil juga jadi minumnya gak lama karena cepet kenyang...
Alhamdulillah juga si kecil gak bingung kalo mau nenen ke saya...
Umur 10 bulan udah dicoba dengan sedotan....sampai dengan umur 1 thn
udah bisa langsung ngenyot susu UHT dari kotaknya...he...he...(thx milis
sehat...)

Mg sedikit membantu ya..,
dayu

From: mamakavin
To: sehat@yahoogroups.com
Sent: Friday, March 31, 2006 1:21 PM
Subject: [sehat] Re: menyendoki ASI

Ikutan sharing yah...
Skedar support buat Pak Heru...

Kavinku saat ASI eklusif dulu juga awalnya nolak2 mentah ngedot...
Critanya nehhh saat aku masih cuti Kavin full minum ASI lsg dr sumbernya...
1 bln sebelm aku masuk kerja pelan2 aku ajarin minum pake sendok.... puji
Tuhan berhasil sihhhhh... wkt itu aku idealis bgt ga mau pake dot krn ya itu
anak mamaku smuanya ga ada yg ngedot... smua disendokin minum ASI n
susu formulanya....
Aku mulai kerja Kavin udah mulai lebih heboh minumnya.. pake sondok
masih ok..but lama2 ga sabaran tuh klo mesti disendokin ASInya.. ditambah
lagi mbaknya yg ngasuh juga panikan klo Kavin nangis2 mlulu ga sabar dg
minum yg setetes demi setetes dr sendok....
So, mulai dehhh beralih ke dot...hikkks ... awal pake dot si Kavin nolak2 bgt..
smp kejer tuh nangisnya...hikks ga tega bgt dah... but mo gimana lagi
disendokin juga nangis....hikkks.. ntah gimana caranya si pengasuhnya
nlatenin  or saking lapar plus hausnya so Kavin mau juga pake dot..but ga
sembarang merk dia mau....hanya merk H**** yg dia mau....
Puji Tuhan juga ga bingung putting si Kavinnya..n malahan klo aku pulang
dotnya ga mau lagi.. alias maunya lsg dr sumbernya..hi..hi....hi...

Umur 9 bln mulai pake cangkir yg ada cucuk/muncungnya.... mulai 1 th mau
dr gelas lsg or pake sedotan....
Umur 13-14bln mbak pengasuhnya Kavin pulang kampung ga balik lagi.. klo
aku kerja Kavin aku titipin ke sodaraku..... sodaraku tampaknya maunya
praktisnya aja..so dikasihlah dot lagi..alesannya biar cepet tidurnya..hikkks ya
wissss aku ga banyak protes krn aku sendiri sadar udah dibantu njagain
anak.....
so akibatnya smp Kavin mo umur 2 th ini ga bisa bener2 lepas dr dot....hikkks
trutama saat angot2nya...klo normal2 aja sih Kavin mau minum susu UHTnya
pake gelas or pake sedotan... but klo pas angot ya itu mint adot lagi......
pengennya sih aku konsisten ga mau ngasih dot... but kembali2nya ke
masalah eyang2 n sesepuh di rumah katanya nih,"iya kamu yg kerja ga tau
gimana ngamuknya Kavin klo ga dikasih dot.."
padahal tuh klo ada aku di rumah Kavin lepas dr dot sama sekali terlepas
Kavin tetep nenen seblum tidur but klo susu UHT selalu bilang ."mium pake
gelas ama MAma Uci" maksudnya minta minum susu UHT pake gelas n
minumnya bersama-sama ama aku...gitu...

Now, lagi berusaha konsisten nehhh diriku utk ga ngasih dot ke KAvin..alias
mo brusha ngumpetin dot2nya Kavin.... smoga aja bisa konsisten yahhhhh
diriku...

segini aja deh sharingnya..
Uci mamaKavin

From: segaintil
To: sehat@yahoogroups.com
Sent: Sunday, April 02, 2006 2:25 PM
Subject: [sehat] Re: menyendoki ASI dan dot empeng

--- In sehat@yahoogroups.com, "Adam & Hanni Armansyah" <tcd78@...>
wrote:
>
> wah bu Jul..
> di RSIA tempat saya melahirkan anak2
> suster, bidan & dsa ngajarinnya nyuapin ASI pakai sendok
> malah ibu & suami juga diajarin
> karena menurut bu bidan.. tipsnya adalah
> kalo ngasih ASI ngga langsung
> ngga boleh ada ibu di ruangan itu
> krn bayinya pasti 'nyium' lho ada ibunya
> nah dia pasti nolak dikasih dg cara lain
> mau langsung dari sumbernya aja ;-p
> hehe.. ada2 aja ya bu Bidan..
> tapi ya untuk kedua anak saya ngikutin tips itu
> Alhamdulillah berhasil😉
>
> kalau menurut mereka ya Pak Heru..
> kenapa diajarin pake sendok semata spy tidak bingung puting
> karena menghisap dari payudara butuh effort luar biasa
> jadi kalau terlalu dini dikenalkan pada dot
> bayi akan malas berusaha menghisap dari payudara
> soalnya dot bisa mengucurkan susu
> tanpa si bayi harus kerja keras menghisap..
>
> happy parenting ya Pak!
> /hanni

Bu Hanni,
Bukannya dot ada banyak macamnya. Ada yang lubangnya tiga, lubangnya
satu. Ada yang bulat, ada yang gepeng? Jadi untuk bayi baru lahir
ada dot khusus juga. Jadi pada bayi yang masih punya refleks ngenyot
dianjurkan gak dikasih dot yang lubangnya besar yang susunya keluar
sendiri. Harus dienyot baru keluar. Ini untuk mencegah keselek
karena terlalu banyak susu yang keluar.

Waktu bayiku lahir, beberapa hari di RS di Bld ini, saya masih
menyusui. Tapi hari pertama  bayi itu diberi air putih dengan dot
yang khusus untuk bayi. Karena hari ke sekian ternyata air susu saya
berhenti dia langsung diberi susu dalam botol dengan dot.

Kalau menurutku kok, mengenyot adalah memang refleksnya. Sebab dalam
pemeriksaan bayi lahir, akan diperiksa juga refleks ini. Kalau
sampai dia engga bisa ngenyot kemungkinan ada apa-apanya dari
refleksnya.

Soal menyendoki susu pada bayi bari lahir saya malah baru dengar
sekarang di milis ini. Yang saya tahu, kalau bayinya gak bisa
ngenyot maka akan diberi dengan menggunakan pipet pelan-pelan.

Yang diajarkan padaku adalah refleks ngenyot ini harus dijaga,
maksudnya tetap dirangsang. Gunanya adalah untuk merangsang kerja
oral motor (kerja otot sekitar mulut). Kalau kerja otot sekitar
mulut kendor, nanti gedenya bibirnya memble..., Saat makan juga
nanti susah, malas. Makanya saat bayi itu mulai bisa mulai makan,
banyak anjuran dia diberi rotian yang agak kuat mengunyahnya,
sebagai nyamikan. Ini dimaksudkan juga untuk merangsang oral motor.

Soal melawan refleks ini saya jadi ingat waktu kerja di Jawa Timur
dalam rangka kesehatan masyarakat. Banyak bayi-bayi masih kecilll
sekali sudah di loteh namanya, yaitu diberi makan dengan paksa.
Diberi minum dengan paksa engga pakai dot. Bayinya nangis-nangis.
Bayi itu kepalanya dijepit dengan kedua paha ibunya. Tapi akibatnya
banyak bayi yang mengalami infeksi paru karena makanan/minuman salah
jalan.

Soal menggunakan spen (dot empeng) yang ditempel dimulut terus itu,
ini banyak kontroversinya. Dokter gigi mengatakan bahwa kebiasaan
menggunakan dot bisa mengganggu perkembangan tulang rahang dan
menyebabkan gigi maloklusi (gak bener tumbuhnya). Sedang orang yang
mengurusi otot, bilang, agar otot-ototnya kuat. Kalau ketemu dokter
gigi pasti akan menganjurkan gak usah pakai dot empeng. Kalau ketemu
perawat bayi ya akan bilang pakaikan dot empeng.

Sedang yang kualami adalah, perkembangan motorik halus (termasuk
oral motor dan motorik jari-jari) anakku secara umum memang
ketinggalan. Jadi dia sendiri yang membuang spen (dot empeng) itu
waktu kira-kira umur 10 bulanan. Mungkin dia cape barangkali kalau
ngenyot terus terusan. Akibat ketinggalan motorik halus oral motor
ini adalah, kalau makan lamaaaa sekali.

Sejarahnya sampai ada dot empeng itu ya karena gara-garanya dulu-
dulunya bayi suka nangis kalau engga ngenyot apa-apa di mulutnya.
Orang tuanya suka ngasih kelingkingnya biar dienyot enyot. Sampai
sekarang saya masih sering lihat di Eropa, ibunya masukkan
kelingking ke mulut bayinya.

He.. kalau saya mendongeng kok panjang amat.
Salam
Julia

March 30, 2006 - Posted by | Q&A/ Sharing ASI

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: