ASI ( Air Susu Ibu )

– more fresh… HEALTHIER and free –

Pemberian ASI pada Bayi Prematur

Penulis: Rulina Suradi

Bayi prematur dengan berat lahir >1800 gram (>34 minggu gestasi) dapat langsung disusukan kepada ibu. Mungkin untuk hari-hari pertama kalau ASI belum mencukupi dapat diberikan ASI donor dengan sendok/cangkir 8-10 kali sehari.

Bayi prematur dengan berat lahir 1500-1800 gram (32-34 minggu), refleks hisap belum baik, tetapi nefleks menelan sudah ada, ada diberikan ASI perah dengan sendok/cangkir, 10-12 kali sehari. Bayi prematur dengan berat lahir 1250-ISOO gram (30-3 I minggu), refleks hisap dan menelan belum ada, perlu diberikan ASI pernah melalui pipa orogastnik 12 x sehari.

Bayi prematur dengan berat lahir <1250 gram, biasanya bermasalah, perlu diberi IVFD untuk satu dua hari pertama kemudian dapat diberikan ASI sebagai trophic feeding 10 mI/kgBB dalam 24 jam. Bila sudah ada toleransi minum, jumlah minum oral boleh dinaikkan sambil menurunkan cairan IV. Jumlah yang diperlukan untuk 24 jam pertama 60 ml per kgBB/24 jam, hari kedua 80 ml/kgBB/24 jam, hari ketiga 100 ml/kg BB/24 jam. Seterusnya naik 10 ml/kg/24 jam sampai mencapai 160 ml/kgBB. Yang diharapkan adalah bahwa selama 10 hari pertama bayi tidak boleh turun beratnya lebih dari 10% dan setelah 10 hari berat bayi naik 20g sehari.

Air Susu Ibu bagi Bayi Prematur

Penulis: Rulina Suradi

Komposisi ASI Kelahiran Prematur Berbeda Dengan Kelahiran Normal

Air Susu Ibu (ASI) adalah makanan yang terbaik yang dapat diberikan oleh ibu pada bayinya, juga untuk bayi prematur. Komposisi ASI yang dihasilkan ibu yang melahirkan prematur berbeda dengan komposisi ASI yang dihasilkan oleh ibu yang melahirkan cukup bulan dan perbedaan ini berlangsung selama kurang lebih 4 minggu. Jadi apabila bayi lahir sangat prematur (<30 minggu) maka pada usia kronologis 4 minggu ASI ibunya perlu ditambahkan zat gizi lain agar komposisinya menyamai komposisi ASI prematur.

Seringkali terjadi kegagalan menyusui pada ibu yang melahirkan prematur. Hal ini disebabkan oleh karena ibu stres, ada perasaan bersalah, kurang percaya diri, tidak tahu cara memerah ASI, pula pada bayi prematur refleks hisap dan menelan belum ada atau kurang, energi untuk menghisap kurang, volume gester kecil, sering terjadi refluks, peristaltik usus lambat.

Agar ibu yang melahirkan prematur dapat berhasil memberikan ASI perlu dukungan dari keluarga dan petugas, diajarkan cara memeras ASI dan menyimpan ASI perah dan cara memberikan ASI perah kepada bayi prematur dengan sendok, pipet ataupun pipa lambung

sumber : http://www.idai.or.id/

September 28, 2007 - Posted by | Article

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: