ASI ( Air Susu Ibu )

– more fresh… HEALTHIER and free –

ASI atau Susu Formula?

Sunday, 14 June 2009

ZAMAN dulu,ibu terbiasa memberi ASI ekslusif pada bayinya hingga usia 3 tahun.Seiring kesibukan ibu bekerja, susu formula dijadikan alternatifnya. Sudah tepatkah keputusan ibu? Setiap ibu pasti menginginkan yang terbaik bagi bayinya.

Air susu ibu (ASI) adalah makanan pertama dan terbaik bagi bayi.Makanan yang sehat harus memenuhi komposisi gizi seimbang yang meliputi karbohidrat (55-65%),protein (12- 15%), lemak (25-30%), vitamin dan mineral.Nah,ASI mengandung protein, karbohidrat, lemak, vitamin, mineraldan air dalam kadar seimbang.

Sedangkan susu formula tidak semuanya memenuhi kandungan yang dibutuhkan tersebut. ”Susu formula tidak memiliki kandungan yang dapat melawan penyakit atau enzim pencernaan seperti yang dimiliki ASI,” kata Allahyar Jazayeri MD PhD dari Perinatal Services, Bellin Health Hospital Center,di Amerika. ASI memiliki sekurangnya 100 unsur dan zat gizi yang tidak bisa ditemukan dalam susu formula.

Dalam ASI, juga terkandung selsel hidup,hormon,enzim aktif dan immunoglobulin dengan struktur unik dan tidak dapat ditiru secara persis oleh susu formula bayi.Kendati saat ini banyak susu formula yang telah diperkaya berbagai zat gizi tambahan, nutrisi tersebut umumnya lebih susah untuk dicerna dan diserap bayi. Penyerapan ini biasanya juga akan memengaruhi proses pengeluaran feses pada bayi.

Beberapa susu formula juga kurang mempunyai komposisi gizi optimal yang dibutuhkan bayi.Bahkan,ada pula yang mengandung terlalu banyak garam atau tidak cukup kolesterol, lemak,laktosa,zinc, dan zat besi. Pada bayi yang mempunyai bakat alergi, saat mengonsumsi susu sapi kemungkinan akan mengalami alergi akibat kandungan protein di dalamnya.

Selama bulanbulan awal, susu formula bayi akan berkembang menjadi tanda-tanda alergi saat tubuh bereaksi terhadap susu formula.Tanda-tanda tersebut meliputi menangis,muntah, diare atau sembelit, gelisah, bercakbercak merah, demam dan infeksi telinga. Hal ini tidak akan terjadi jika ibu memberi ASI sejak awal, mengingat tidak ada bayi yang alergi terhadap ASI.

Kalaupun terjadi alergi,kebanyakan disebabkan makanan yang dikonsumsi ibunya. Jika si ibu menghentikan konsumsi makanan penyebab alergi tersebut, otomatis permasalahan alergi tersebut akan teratasi dengan sendirinya. Sementara itu, banyak penduduk Amerika yang salah beranggapan bahwa susu formula itu sama baiknya dengan ASI. Kondisi ini diperburuk dengan adanya sejumlah ibu yang enggan atau malu memberi ASI pada anaknya saat berada di tempat umum.

”Kondisi ini membuktikan bahwa diperlukan pemahaman dan penanaman kesadaran kepada masyarakat luas tentang pemberian ASI sebagai makanan terbaik untuk perkembangan bayi,”ujar peneliti dari the Centers for Disease Control and Prevention diAtlanta,Dr Rowe Li.

Li dan timnya merekomendasikan untuk memberikan ASI, terutama pada bulan-bulan awal pertumbuhan bayi hingga minimal sampai usia enam bulan. Sebuah survei di Amerika menunjukkan persentase pemberian ASI eksklusif sampai bayi berusia enam bulan adalah sekitar 14%, sedangkan bayi yang mendapat ASI sampai berumur 12 bulan sekitar 18%.

Lebih lanjut peneliti menambahkan bahwa banyak manfaat yang diperoleh dari pemberian ASI. Ini sudah terbukti dan diakui bahwa ASI bagus, terutama untuk masa awal pertumbuhan serta dapat melindungi bayi dari berbagai penyakit seperti infeksi telinga,diare, dan alergi dibanding susu botol. Selain menyehatkan,tentunya juga lebih hemat karena tidak perlu mengeluarkan uang untuk membeli berkaleng-kaleng susu formula.

Nutrisi dalam Susu Formula

Perkembangan modernitas yang menuntut segalanya serbapraktis menjadikan susu formula banyak dilirik para ibu, terutama ibu-ibu yang bekerja.Penggunaan susu formula sebagai pengganti ASI mengemuka sejak sekitar 60 tahun lalu.

Kini dengan peralatan dan teknologi yang serba-canggih,para produsen susu formula bersaing dalam merebut hati para ibu dengan mengeluarkan produk susu formula yang konon kandungannya kian mirip ASI.

Kolostrum yang merupakan air susu yang pertama kali diproduksi seorang ibu saat setelah melahirkan mengandung banyak unsur, yaitu growth faktor, antimicrobial faktor, laktoferin, laktoperoksidase, lyzozime dan immunoglobulin. Ada pula laktalbumin,polipeptida, cytokine, antioksidan, vitamin dan mineral. ”Kolostrum ini juga terdapat pada sapi yang baru melahirkan anaknya,” kata ahli gizi, Dr Samuel Oetoro MS SpGK.

Makanan sumber kolostrum diserap tubuh dan merangsang pembentukan immunoglobulin yang akan meningkatkan sistem imunitas tubuh.Growth factormerangsang hormon pertumbuhan (growth hormone) dan membentuk daya tahan tubuh menjadi semakin baik. Sedangkan albumin merupakan protein pembawa zat-zat bahan makanan untuk dikirim ke sel-sel tubuh.

”Pada kondisi tertentu, kita juga butuh tambahan atau suplementasi seperti kolin,asam folat dan omega 3.Kolin merupakan komposisi utama membran sel otak yang berfungsi mempertahankan struktur dan fungsi sel otak,”tutur alumnus Fakultas Kedokteran Undip itu.

Sementara itu, spesialis anak dan konsultan gizi dari Bagian Ilmu Kesehatan Anak FKUI-RSCM, Dr Aryono Hendarto,mengatakan bahwa susu formula untuk bayi biasanya memang diformulasikan mendekati ASI karena tidak akan pernah sama dengan ASI.

”ASI dianggap sebagai sumber yang banyak manfaatnya untuk pertumbuhan optimal bayi. Kandungan yang ditemukan pada ASI, seperti DHA,AA,asam salisilat dan nukleotida kemudian ditambahkan pada susu formula,”katanya. Nukleotida yang ditemukan dalam ASI berfungsi sebagai bahan dasar pembentukan asam nukleat yang merupakan komponen yang dibutuhkan dalam genetic coding sel tubuh manusia.

Nukleotida juga berperan sebagai sistem transpor energi sehingga erat kaitannya dengan metabolisme karbohidrat, lemak dan energi supaya bisa digunakan.(Rtr/inda s)

Sumber : SINDO

June 15, 2009 - Posted by | Article

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: